Makalah Katarak Dan Glaukoma

Makalah Katarak dan Glaukoma
BABI
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Mereka yang berusia 40 tahun keatas, kemungkinan bisa mengidap penyakit Glaukoma. Namun demikian, tidak dipungkiri bisa juga menyerang semua umur dan tanpa batasan jenis kelamin. Penyakit ini timbul pada orang-orang yang mempunyai bakat glaukoma atau diakibatkan penyakit mata lain. Glaukoma disebabkan oleh peningkatan tekanan cairan di dalam mata. Glaukoma akut terjadi secara tiba-tiba. Kondisi ini harus segera diatasi untuk menyelamatkan penglihatan. Glaukoma merupakan penyebab kebutaan ke-2 di dunia, diperkirakan 70 juta orang di dunia menderita glaukoma. Dengan memeriksakan mata lebih dini, maka kebutaan akibat glaukoma dapat dicegah.
Selain glukoma makalah ini juga akan membahas penyakit katarak. Katarak adalah proses kekeruhan yang terjadi pada sebagian atau seluruh bagian lensa mata. Penyebab katarak adalah karena faktor usia, kecelakaan, terganggunya metabolisme tubuh akibat penyakit berkepanjangan, bawaan lahir atau bahkan keracunan. Gejala yang dirasakan oleh penderita katarak adalah penglihatan yang berkabut, silau, bila dilihat dengan bantuan cahaya pada pupil akan terlihat keruh. Katarak yang terjadi akibat usia lanjut bertanggung jawab atas 48% kebutaan yang terjadi di dunia, yang mewakili 18 juta jiwa, kelayakan bedah katarak di beberapa negara belum memadahi sehingga katarak tetap menjadi penyebab utama kebutaan. Bahkan di mana ada layanan bedah yang tersedia, pengelihatan rendah yang terkait dengan katarak masih dapat dijumpai, sebagai hasil dari lamanya menunggu untuk operasi dan hambatan untuk dioperasi, seperti biaya, kurangnya informasi dan masalah transportasi.
B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Untuk mendapatkan pengetahuan tentang penyakit glukoma dan katarak , dan asuhan keperawatan dengan kasus glukoma dan katarak
2. Tujuan Khusus
Setelah melaksanakan asuhan keperawatan pada pasien dengan glukoma dan katarak pembaca mampu:
a) Mengidentifikasi data yang menunjang masalah keperawatan pada glikoma dan katarak
b) Menentukan diagnosa keperawatan pada pasien dengan glukoma dan katarak
c) Menyusun rencana keperawatan pada pasien dengan glukoma dan katarak
d) Melaksanakan tindakan keperawatan pada pasien dengan glukoma dan katarak
e) Melaksanakan evaluasi keperawatan pada pasien dengan glukoma dan katarak

 

BAB II
PEMBAHASAN

1. PERKEMBANGAN PERSEPSI SENSORI INDERA PENGELIHATAN LANSIA

Perkembangan indera pengliatan pada bayi, dewasa dan lansia mengalami perkembangan. Dari bayi yang masih belum sempurna menjadi sempurna fungsinya pada usia dewasa dan mengalmi kemunduran fungsi pada usia lansia. Khususnya pada indera penglihatan atau mata pada usia lansia mengalami perubahan struktur sihingga mengalami kemunduran dari fungsi secara normal. Contoh pada bagian lensa terdiri sel-sel ynag secra normal sel-selnya selalu diaganti tetapi pada bagian tengah digantikan tetapi mengalmi kesulitan ganda selain posisinya yang ditengah juga jauh dari aquos humerous sebagai suplai nitrisi, sehingga disebut sel tertua. Karena bertambahnya usia maka sel bagian tengah ini mengalami kematian sehingga menjadi kaku. Karena kaku maka menjadikan tidak lentur, lensa menjadi tidak mampu mengambil bentuk sferis (bulat) yang digunakan untuk akomodasi penglihatan jarak dekat. Penurunan daya akomodasi berkaitan dengan usia disebut presbiopi.

2. Anatomi Fisiologi Mata

Aku akan memberikan sebuat materi tentang Anatomi dan fisiologi mata. dalam materi anatomi dan fisiologi mata ini, aku akan bahas mulai dari definisi mata, struktur dan fungsi mata, otot saraf dan pembuluh darah yang terdapat di mata serta struktur pelindungnya. langsung saja yah kita bahas satu persatu mengenai anatomi dan fisiologi mata. di mulai dari definisi mata terlebih dahulu.

Definisi mata

mata merupakan alat indra yang terdapat pada manusia. Secara konstan mata menyesuaikan jumlah cahaya yang masuk, memusatkan perhatian pada objek yang dekat dan jauh serta menghasilkan gambaran yang kontinu yang dengan segera dihantarkan ke otak

Struktur dan fungsi mata

 

di sini akan di bahas struktur dan fungsi mata. mata kita terdiri dari bermacam-macam struktur sekaligus dengan fungsinya. struktur dari mata itu sendiri atau bisa di sebut dengan anatomi mata meliputi Sklera, Konjungtiva, Kornea, pupil, iris, lensa, retina, saraf optikus, Humor aqueus, serta Humor vitreus yang masing-masingnya memiliki fungsi atau kerjanya sendiri. aku bahas satu-satu aja kali yah mengenai struktur dan fungsi mata, dimana masing-masing dari struktur mata mempunyai Fisiologi mata itu sendiri. Berikut Struktur mata beserta fisiologisnya:

  • Sklera (bagian putih mata) : merupakan lapisan luar mata yang berwarna putih dan relatif kuat.
  • Konjungtiva : selaput tipis yang melapisi bagian dalam kelopak mata dan bagian luar sklera.
  • Kornea : struktur transparan yang menyerupai kubah, merupakan pembungkus dari iris, pupil dan bilik anterior serta membantu memfokuskan cahaya.
  • Pupil : daerah hitam di tengah-tengah iris.
  • Iris : jaringan berwarna yang berbentuk cincin, menggantung di belakang kornea dan di depan lensa; berfungsi mengatur jumlah cahaya yang masuk ke mata dengan cara merubah ukuran pupil.
  • Lensa : struktur cembung ganda yang tergantung diantara humor aqueus dan vitreus; berfungsi membantu memfokuskan cahaya ke retina.
  • Retina : lapisan jaringan peka cahaya yang terletak di bagian belakang bola mata; berfungsi mengirimkan pesan visuil melalui saraf optikus ke otak.
  • Saraf optikus : kumpulan jutaan serat saraf yang membawa pesan visuil dari retina ke otak.
  • Humor aqueus : cairan jernih dan encer yang mengalir diantara lensa dan kornea (mengisi segmen anterior mata), serta merupakan sumber makanan bagi lensa dan kornea; dihasilkan oleh prosesus siliaris.
  • Humor vitreus : gel transparan yang terdapat di belakang lensa dan di depan retina (mengisi segmen posterior mata).

Cahaya yang masuk melalui kornea diteruskan ke pupil. Iris mengatur jumlah cahaya yang masuk dengan cara membuka dan menutup, seperti halnya celah pada lensa kamera. Jika lingkungan di sekitar gelap, maka cahaya yang masuk akan lebih banyak; jika lingkungan di sekitar terang, maka cahaya yang masuk menjadi lebih sedikit. Ukuran pupil dikontrol oleh otot sfingter pupil, yang membuka dan menutup iris.

Lensa terdapat di belakang iris. Dengan merubah bentuknya, lensa memfokuskan cahaya ke retina. Jika mata memfokuskan pada objek yang dekat, maka otot silier akan berkontraksi, sehingga lensa menjadi lebih tebal dan lebih kuat. Jika mata memfokuskan pada objek yang jauh, maka otot silier akan mengendur dan lensa menjadi lebih tipis dan lebih lemah. Sejalan dengan pertambahan usia, lensa menjadi kurang lentur, kemampuannya untuk menebal menjadi berkurang sehingga kemampuannya untuk memfokuskan objek yang dekat juga berkurang. Keadaan ini disebut presbiopia.

Retina mengandung saraf-saraf cahaya dan pembuluh darah. Bagian retina yang paling sensitif adalah makula, yang memiliki ratusan ujung saraf. Banyaknya ujung saraf ini menyebabkan gambaran visuil yang tajam. Retina mengubah gambaran tersebut menjadi gelombang listrik yang oleh saraf optikus dibawa ke otak.

Saraf optikus menghubungkan retina dengan cara membelah jalurnya. Sebagian serat saraf menyilang ke sisi yang berlawanan pada kiasma optikus (suatu daerah yang berada tepat di bawah otak bagian depan). Kemudian sebelum sampai ke otak bagian belakang, berkas saraf tersebut akan bergabung kembali.

Bola mata terbagi menjadi 2 bagian, masing-masing terisi oleh cairan:

  1. Segmen anterior : mulai dari kornea sampai lensa, berisi humor aqueus yang merupakan sumber energi bagi struktur mata di dalamnya. Segmen anterior sendiri terbagi menjadi 2 bagian (bilik anterior : mulai dari kornea sampai iris, dan bilik posterior : mulai dari iris sampai lensa). Dalam keadaan normal, humor aqueus dihasilkan di bilik posterior, lalu melewati pupil masuk ke bilik anterior kemudian keluar dari bola mata melalui saluran yang terletak ujung iris.
  2. Segmen posterior : mulai dari tepi lensa bagian belakang sampai ke retina, berisi humor vitreus yang membantu menjaga bentuk bola mata.

 

 

 

 

Otot Mata, Saraf Mata, dan Pembuluh Darah

 

mata mempunyai otot, saraf serta pembuluh darah. Beberapa otot bekerja sama menggerakkan mata. Setiap otot dirangsang oleh saraf kranial tertentu. Tulang orbita yang melindungi mata juga mengandung berbagai saraf lainnya, yaitu :

  • Saraf optikus membawa gelombang saraf yang dihasilkan di dalam retina ke otak
  • Saraf lakrimalis merangsang pembentukan air mata oleh kelenjar air mata
  • Saraf lainnya menghantarkan sensasi ke bagian mata yang lain dan merangsang otot pada tulang orbita.

Arteri oftalmika dan arteri retinalis menyalurkan darah ke mata kiri dan mata kanan, sedangkan darah dari mata dibawa oleh vena oftalmika dan vena retinalis. Pembuluh darah ini masuk dan keluar melalui mata bagian belakang.

Struktur Pelindung Mata

Struktur di sekitar mata melindungi dan memungkinkan mata bergerak secara bebas ke segala arah. Struktur tersebut melindungi mata terhadap debu, angin, bakteri, virus, jamur dan bahan-bahan berbahaya lainnya, tetapi juga memungkinkan mata tetap terbuka sehingga cahaya masih bisa masuk. adapun struktur pelindung mata, meliputi:

  • Orbita

Orbita adalah rongga bertulang yang mengandung bola mata, otot-otot, saraf, pembuluh darah, lemak dan struktur yang menghasilkan dan mengalirkan air mata.

  • Kelopak Mata

Kelopak mata merupakan lipatan kulit tipis yang melindungi mata. Kelopak mata secara refleks segera menutup untuk melindungi mata dari benda asing, angin, debu dan cahaya yang sangat terang. Ketika berkedip, kelopak mata membantu menyebarkan cairan ke seluruh permukaan mata dan ketika tertutup, kelopak mata mempertahankan kelembaban permukaan mata. Tanpa kelembaban tersebut, kornea bisa menjadi kering, terluka dan tidak tembus cahaya. Bagian dalam kelopak mata adalah selaput tipis (konjungtiva) yang juga membungkus permukaan mata.

  • Bulu mata

Bulu Mata merupakan rambut pendek yang tumbuh di ujung kelopak mata dan berfungsi membantu melindungi mata dengan bertindak sebagai barrier (penghalang). Kelenjar kecil di ujung kelopak mata menghasilkan bahan berminyak yang mencegah penguapan air mata.

  • Kelenjar lakrimalis

Kelenjar Lakrimalis terletak di puncak tepi luar dari mata kiri dan kanan dan menghasilkan air mata yang encer. Air mata mengalir dari mata ke dalam hidung melalui 2 duktus lakrimalis; setiap duktus memiliki lubang di ujung kelopak mata atas dan bawah, di dekat hidung. Air mata berfungsi menjaga kelembaban dan kesehatan mata, juga menjerat dan membuang partikel-partikel kecil yang masuk ke mata. Selain itu, air mata kaya akan antibodi yang membantu mencegah terjadinya infeksi.

 

GLAUKOMA

PENGERTIAN GLAUKOMA
Glaukoma adalah salah satu jenis penyakit mata dengan gejala yang tidak langsung, yang secara bertahap menyebabkan penglihatan pandangan mata semakin lama akan semakin berkurang sehingga akhirnya mata akan menjadi buta
Glaukoma adalah suatu penyakit yang memberikan gambaran klinik berupa tekanan intra okuler penggaungan pupil saraf optik dengan defek lapang pandangan mata. Glaukoma adalah sekelompok kelainan mata yang ditandai dengan peningkatan tekanan intra okuler. (Long Barbara, 1996)
Glaukoma adalah kerusakan penglihatan yang biasanya disebabkan oleh meningkatnya tekanan bola mata. Meningkatnya tekanan di dalam bolamata ini disebabkan oleh ketidak-seimbangan antara produksi danpembuangan cairan dalam bola mata, sehingga merusak jaringanjaringansyaraf halus yang ada di retina dan di belakang bola mata.

3. ETIOLOGI GLAUKOMA

1. Primer terdiri dari :
a. Akut
Dapat disebabkan karena trauma.
b. Kronik
Dapat disebabkan karena keturunan dalam keluarga seperti :
Diabetes mellitus
Arterisklerosis
Pemakaian kortikosteroid jangka panjang.
Miopia tinggi dan progresif.
Dari etiologi diatas dapat menyebabkan sudut bilik mata yang sempit.

2. Sekunder
Disebabkan penyakit mata lain seperti :
Katarak,Perubahan lensa, Kelainan uvea, Pembedahan
Pemakai steroid secara rutin misalnya: Pemakai obat tetes mata yang mengandung steroid yang tidak dikontrol oleh dokter, obat inhaler untuk penderita asma, obat steroid untuk radang sendi dan pemakai obat yang memakai steroid secara rutin lainnya. Bila anda mengetahui bahwa anda pemakai obat-obatan steroid secara rutin, sangat dianjurkan memeriksakan diri anda ke dokter spesialis mata untuk pendeteksian glaukoma.

4. MANIFESTASI GLAUKOMA
TRIAS GLAUKOMA :
– Tekanan intraokuler meningkat
– Defek lapang pandang yang khas
– Penggaungan patologis papil saraf optik.

1.Glaukoma primer
a. Glaukoma sudut terbuka
– Kerusakan visus yang serius
– Lapang pandang mengecil dengan macam – macam skotoma yang khas
– Perjalanan penyakit progresif lambat
b. Glaukoma sudut tertutup
– Nyeri hebat didalam dan sekitar mata
– Timbulnya halo disekitar cahaya
– Pandangan kabur
– Sakit kepala
– Mual, muntah
– Kedinginan
– Demam bahkan perasaan takut mati mirip serangan angina, yang dapat sedemikian kuatnya sehingga keluhan mata (gangguan penglihatan, fotofobia dan lakrimasi) tidak begitu dirasakan oleh klien.
2. Glaukoma sekunder
– Pembesaran bola mata
– Gangguan lapang pandang
– Nyeri didalam mata
3. Glaukoma kongenital
– Gangguan penglihatan
5. JENIS GLAUKOMA
a. Glaukoma primer
1. Glaukoma sudut terbuka menahun
Glaukoma Sudut-Terbuka Primer adalah tipe yang yang paling umum dijumpai. Glaukoma jenis ini bersifat turunan, sehingga resiko tinggi bila ada riwayat dalam keluarga. Biasanya terjadi pada usia dewasa dan berkembang perlahan-lahan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.
Seringkali tidak ada gejala sampai terjadi kerusakan berat dari syaraf optik dan penglihatan terpengaruh secara permanen. Pemeriksaan mata teratur sangatlah penting untuk deteksi dan penanganan dini.
Glaukoma Sudut-Terbuka Primer biasanya membutuhkan pengobatan seumur hidup untuk menurunkan tekanan dalam mata dan mencegah kerusakan lebih lanjut.

2. Galukoma sudut tertutup akut
Pda glaukoma ini ditandai dengan serangan akut meningginya tekanan intraokuler selama beberapa jam. Tekanan ini biasanya bisa berlipat tiga, 4 kali dari tekanan normal. Bila bola mata ditekan akan terasa empuk, tetapi pada saat terjadi serangan maka bola mata teraba keras seperti batu dan aliran cairan mata terhambat sama sekali. Glaukoma Sudut-Tertutup Akut lebih sering ditemukan karena keluhannya yang mengganggu. Gejalanya adalah sakit mata hebat, pandangan kabur dan terlihat warna-warna di sekeliling cahaya. Beberapa pasien bahkan mual dan muntah-muntah. Glaukoma Sudut-Tertutup Akut termasuk yang sangat serius dan dapat mengakibatkan kebutaan dalam waktu yang singkat.

Sudut mata sebagai pre deposisi glaukoma akut

b. Glaukoma sekunder
Glaukoma Sekunder disebabkan oleh kondisi lain seperti katarak, diabetes,
trauma, arthritis maupun operasi mata sebelumnya. Obat tetes mata atau tablet yang mengandung steroid juga dapat meningkatkan tekanan pada mata. Karena itu tekanan pada mata harus diukur teratur bila sedang menggunakan obat-obatan tersebut. Glaukoma yang terjadi akibat penyakit mata lain yang menyebabkan penyempitan sudut / peningkatan volume cairan dari dalam mata dapat diakibatkan oleh : perubahan lensa , Kelainan, uvea , Trauma , Bedah. Naiknya tekanan intraokular pada glaukoma ini karena terhambatnya aliran cairan air mata yang melewati pupil atau ditempat keluarnya melalui kanal schlemm.
c. Glaukoma kongenital
Glaukoma yang terjadi akibat kegagalan jaringan mesodermal memfungsikan trabekular. Glaukoma ini dapat dilihat dalam masa pertumbuhan bola mata anak menjadi semakin besar karena tingginya tekanan intraokular. Dan terjadi pada tahun pertama setelah lahir. Diturunkan secara autosomal resesif. Penyakit ini timbul akbat dari salah tumbuh struktur sudut dan saluran keluar air mata. Pemisahan iris perifer dari dinding korneosklera tidak sempurna
6. TEKANAN INTRAOKULAR

Tekanan intraokuler adalah suatu keadaan biologis( seperti denyut jantung, nadi,dsb) yang menunjukan fluktuasi harian. Tekanan intarokuler normal bernilai sekitar 10 – 20 mmHg. Tekanan pada kedua mata biasanya sama, tekanan ini disebabkan oleh cairan mata yang diproduksi di jonjot siliaris dan keluar melalui kanal schelmm, dari kanal schelmm cairan mata mencapai vena-vena episklera melalui saluran-saluran penghimpun atau langsung ke melalui vea aqous.
Tekanan intraokuler merupakan prasyarat untuk kelangsungan pengelihtan yang normal yang menjamin kebeningan media mata dan jarak yang konstan antara kornea dengan lensa dan lensa dengan retina. Hemeostasis tekanan ini diatur sendiri pada pusatnya pada mekanisme regulasi setempat. Glaukoma ditandai dengan peningkatan tekanan intraokuler. Tekanan menjadi tinggi akibat dari ketidak seimbangan antara aliran masuk dan keluarnya cairan mata. Glaukoma ditandai dengan kenaikan tekanan intraokuler, defek lapang pandang yang khas, panggaungan saraf papil saraf optik.

Proses aliran cairan mata.

7. PATIFIOLOGI GLAUKOMA

Tekanan Intra Okuler ditentukan oleh kecepatan produksi akues humor dan aliran keluar akues humor dari mata. TIO normal 10 – 21 mmHg dan dipertahankan selama terdapat keseimbangan antara produksi dan aliran akueos humor. Akueos humor di produksi didalam badan silier dan mengalir ke luar melalui kanal schlemm ke dalam sistem vena. Ketidakseimbangan dapat terjadi akibat produksi berlebih badan silier atau oleh peningkatan hambatan abnormal terhadap aliran keluar akueos melalui camera oculi anterior (COA). Peningkatan tekanan intraokuler > 23 mmHg memerlukan evaluasi yang seksama. Iskemia menyebabkan struktur ini kehilangan fungsinya secara bertahap. Kerusakan jaringan biasanya dimulai dari perifer dan bergerak menuju fovea sentralis. Kerusakan visus dan kerusakan saraf optik dan retina adalah ireversibel dan hal ini bersifat permanen tanpa penangan, glaukoma dapat menyebabkan kebutaan. Hilangnya penglihatan ditandai dengan adanya titik buta pada lapang pandang.

8. PENTALAKSANAAN MEDIS GLAUKOMA

Glaukoma dapat ditangani dengan obat tetes mata, tablet, tindakan laser atau operasi yang bertujuan untuk menurunkan/menstabilkan tekanan bola mata dan mencegah kerusakan penglihatan lebih lanjut. Semakin dini deteksi glaukoma maka akan semakin besar tingkat kesuksesan pencegahan kerusakan penglihatan.
Obat Tetes Mata
Obat tetes mata glaukoma adalah bentuk penanganan yang paling umum dan paling awal diberikan oleh dokter mata Anda. Obat tetes mata glaukoma harus digunakan sesuai dengan petunjuk dokter. Dokter mata Anda akan merekomendasikan obat tetes mata glaukoma yang paling sesuai untuk Anda dan memonitor kondisi mata Anda. Ada kalanya dokter mata Anda perlu mengganti jenis maupun dosis obat tetes glaukoma sesuai dengan perkembangan kondisi mata Anda.
Laser Trabeculoplasty (LTP)
Laser Trabeculoplasty (LTP) adalah prosedur laser yang biasanya digunakan untuk menangani glaukoma sudut-terbuka. Ada kalanya Anda tetap perlu melanjutkan penggunaan obat tetes mata glaukoma sesudah Laser Trabeculoplasty.
Operasi Filtrasi Mata (Trabeculectomy)
Bila obat-obatan atau prosedur laser tidak dapat mengendalikan tekanan pada mata Anda, maka akan dilakukan tindakan operasi untuk membuat saluran baru yang akan memudahkan cairan mata keluar dari mata.

9. FARMAKOLOGI GLAUKOMA DAN KATARAK
a.farmakologo glaukoma
Pengobatan glaukoma dapat berupa obat-obat tetes , obat minum, prosedur pembedahan, prosedur laser atau kombinasi yang semuanya. Semua terapi ini pada prinsipnya adalah bertujuan untuk menurunkan tekanan bola mata. Untuk pengobatan/ terapi yang cocok akan disarankan oleh dokter sesuai dengan kondisi penyakit glaukoma dan kondisi keadaan umum pasien. Sebagian obat-obatan glaukoma dapat berinteraksi kedalam tubuh, sehingga obat-obatan tertentu merupakan kontra indikasi (tidak boleh). Contoh penyakit yang mungkin terkena efek obat glaukoma tertentu enyakit asma, penyakit gangguan irama jantung dan alergi terhadap sulfa. Keadaan umum lain yang harus diperhatikan adalah kehamilan. Obat-obatan glaukoma sebagian besar disekresi ke air susu dan dapat menembus plasenta. Jadi untuk penderita glaukoma yang sedang hamil umumnya dipilih prosedur laser atau pembedahan untuk terapi glaukomanya.Penting bagi pasien untuk memberitahukan penyakit-penyakit yang diderita dan keadaan umum tubuh (misalnya kehamilan) kedokter yang bersangkutan, sehingga dokter dapat memilih terapi/pengobatan yang sesuai.
10. DIET GLUKOMA
Diit untuk glaukoma adalah tinggi protein dan karbohidrat. Perlu adanya tambahan vitamin dan mineral seperti vitamin A dan E. Dan perlu diperhatikan juga untuk diit pada glaukoma akibat dari penyakit diabetes, untuk pasien diabetes perlu diit tersendiri terkait dengan penyakitnya.

11. PEMERIKSAAN MEDIS
a. Tonometri
Adalah sarana untuk menukur tekanan intraokular secara berkala dalam memilah pasien glaukoma yang dikerjakan bukan ahli mata. Dengan pemberat yang sudah ditentukan sebelumnya indentitas kornea dapat diukur dengan melihat besarnya ukuran tersebut pada skala. Semakin tinggi tekanan intraokular semakin sukar mendapatkan indentasi kornea. Caranya pasien didudukan diberi anastesi. Yang diukur adalah gaya yang diperlukan untuk menampakan daerah konea yang sempit .

b. Tonoigrafi
Tekanan intraokular diukur selama 4 menit smentara tonometer indentasi ditaruh pada mata. Pengukuran ini memberikan petunjuk mengenai aliran masuk dan resistensiterhadap aliran cairan mata keluar.
c. Gonioskopi
Pemeriksaan sudut bilik mata. Biasanya dikerjakan dengan memakai lampu celah dengan lensa kontak yang adaa cermin atau prismanya. Pada glaukoma sudut terbuka primer tampak jelas jalinan trabekel. Tidak dilakukan pengobatan apapun sebelum dilakukan gonioscopi. Denaturasi merupakan perubahan struktur pada molekul dari protein akibat pemecahan ikatan hidrogen disebabkan oleh kimia atau pemanasan.

KATARAK

1. PENGERTIAN

• Katarak merupakan keadaan di mana terjadi kekeruhan pada serabut atau bahan lensa di dalam kapsul lensa (Sidarta Ilyas, 1998)
• Katarak adalah proses terjadinya opasitas secara progresif pada lensa atau kapsul lensa, umumnya akibat dari proses penuaan yang terjadi pada semua orang lebih dari 65 tahun (Marilynn Doengoes, dkk. 2000).
• Katarak adalah suatu keadaan patologik lensa di mana lensa rnenjadi keruh akibat hidrasi cairan lensa, atau denaturasi protein lensa. Kekeruhan ini terjadi akibat gangguan metabolisme normal lensa yang dapat timbul pada berbagai usia tertentu.
• Katarak merupakan keadaan kekeruhan lensa.
• Katarak adalah suatu jenis penyakit pada mata karena Lensa mata menjadi keruh sehingga menghalangi Cahaya yang masuk. Penglihatan penderita katarak menjadi terganggu dan bahkan bisa menjadi buta bila semakin parah dan tidak ditangani secara baik. Penyebab kekeruhan yang terjadi pada lensa mata bisa bermacam-macam, bisa terjadi akibat hidrasi (penambahan cairan lensa),denaturasi protein lensa atau dapat juga akibat dari kedua-duanya. Biasanya mengenai kedua mata dan berjalan progresif.

2. ETIOLOGI
1. Ketuaan ( Katarak Senilis )
Sebagian besar katarak terjadi karena proses degeneratif atau bertambahnya usia seseorang. Usia rata-rata terjadinya katarak adalah pada usia 60 tahun keatas.
2. Trauma
Cedera mata dapat mengenai semua umur seperti pukulan keras, tusukan benda, terpotong, panas yang tinggi, dan bahan kimia dapat merusak lensa mata dan keadaan ini disebut katarak traumatik.

3. Penyakit mata lain ( Uveitis )
4. Penyakit sistemik ( Diabetes Mellitus )
5. Defek kongenital
Salah satu kelainan herediter sebagai akibat dari infeksi virus prenatal seperti German measles atau rubella. Katarak kongenitalis bisa merupakan penyakit keturunan ( diwariskan secara autosomal domonan ) atau bisa disebabkan oleh :
• Infeksi congenital, seperti campak jerman ( german measles )
• Berhubungan dengan penyakit metabolik, seperti galaktosemia (kadar gula yang meningkat).
Factor resiko terjadinya katarak kongenitalis adalah :
• Penyakit metabolik yang diturunkan
• Riwayat katarak dalam keluarga
• Infeksi virus pada ibu ketika bayi masih dalam kandungan.

Penyebab katarak lainnya meliputi :
• Faktor keturunan.
• Cacat bawaan sejak lahir.
• Masalah kesehatan, misalnya diabetes.
• Penggunaan obat tertentu, khususnya steroid.
• gangguan metabolisme seperti DM (Diabetus Melitus)
• gangguan pertumbuhan,
• Mata tanpa pelindung terkena sinar matahari dalam waktu yang cukup lama.
• Rokok dan Alkohol
• Operasi mata sebelumnya.
• Faktor-faktor lainnya yang belum diketahui.
3. TANDA DAN GEJALA
Gejala umum gangguan katarak meliputi :
• Penglihatan tidak jelas, seperti terdapat kabut menghalangi objek.
• Peka terhadap sinar atau cahaya.
• Dapat melihat dobel pada satu mata (diplobia).
• Memerlukan pencahayaan yang terang untuk dapat membaca.
• Lensa mata berubah menjadi buram seperti kaca susu.
Gangguan penglihatan bisa berupa :
• Kesulitan melihat pada malam hari
• Melihat lingkaran di sekeliling cahaya atau cahaya terasa menyilaukan mata
• Penurunan ketajaman penglihatan ( bahkan pada siang hari ) Gejala lainya adalah :
• Sering berganti kaca mata
• Penglihatan sering pada salah satu mata. Kadang katarak menyebabkan pembengkakan lensa dan peningkatan tekanan di dalam mata ( glukoma ) yang bisa menimbulkan rasa nyeri.

4. PATOFISOLOGI

Lensa yang normal adalah struktur posterior iris yang jernih, transparan, berbentuk kancing baju, mempunyai kekuatan refraksi yang besar. Lensa mengandung tiga komponen anatomis. Pada zona sentral terdapat nukleus, di perifer ada korteks, dan yang mengelilingi keduanya adalah kapsul anterior dan posterior. Dengan bertambah usia, nucleus mengalami perubahan warna menjadi coklat kekuningan. Di sekitar opasitas terdapat densitas seperti duri di anterior dan posterior nukleus. Opasitas pada kapsul posterior merupakan bentuk katarak yang paling bermakna nampak seperti kristal salju pada jendela.Perubahan fisik dan kimia dalam lensa mengakibatkan hilangnya transparansi, perubahan pada serabut halus multiple (zunula) yang memanjang dari badan silier ke sekitar daerah di luar lensa misalnya dapat menyebabkan penglihatan mengalami distorsi. Perubahan Kimia dalam protein lensa dapat menyebabkan koagulasi sehingga mengabutkan pandangan dengan menghambat jalannya cahaya ke retina. Salah satu teori menyebutkan terputusnya protein lensa normal terjadi disertai influks air ke dalam lensa. Proses ini mematahkan serabut lensa yang tegang dan mengganggu transmisi sinar. Teori lain mengatakan bahwa suatu enzim mempunyai peran dalam melindungi lensa dari degenerasi. Jumlah enzim akan menurun dengan bertambahnya usia dan tidak ada pada kebanyakan pasien yang menderita katarak.Katarak biasanya terjadi bilateral, namun mempunyai kecepatan yang berbeda. Dapat disebabkan oleh kejadian trauma maupun sistematis, seperti DM, namun sebenarnya merupakan konsekuensi dari proses penuaan yang normal. Kebanyakan katarak berkembang secara kronik dan matang ketika orang memasuki dekade ke tujuh. Katarak dapat bersifat kongenital dan harus diidentifikasi awal karena bila tidak didiagnosa dapat menyebabkan ambliopia dan kehilangan penglihatan permanen. Faktor yang paling sering yang berperan dalam terjadinya katarak meliputi radiasi sinar ultraviolet B, obat-obatan, alcohol, merokok, DM, dan asupan vitamin antioksidan yang kurang dalam jangka waktu lama.

5. PENATALAKSANAAN
Operasi katarak dilakukan jika penglihatan sudah mengganggu pasien, tidak harus menunggu sampai katarak matang. Katarak tidak dapat diatasi dengan laser, akan tetapi harus dengan pembedahan untuk mengeluarkan lensa yang keruh tersebut, kemudian diganti dengan lensa tanam buatan. Operasi katarak dapat dilakukan dengan mikroskop dan mesin fakoemulsifikasi, yang memafaatkan getaran ultrasonik untuk menghancurkan katarak. Tindakan laser dapat digunakan setelah operasi katarak, apabila kapsul lensa mengalami kekeruhan. Untuk penatalaksanaan katarak kongenital sempurna dengan ekstraksi lensa yang dilakukan sedini mungkin untuk mencegah terjadinya ambliiopia. Pembedahan ini dilakukan pada bayi berusia 3 minggu, agar periode kritis perkembangan visual terlampaui. Penatalaksanaan katarak traumatik yang mengakibatkan rusaknya serabt lensa dan berakibatt bengkaka dapat diindikasikan ekstraksi katarak. Katarak yang disebbkan oleh diabetes melitus harus melakukan pengobatan diabetes secara teratur karena dapat memperbaiki metabolisme lensa dan bisa mencegah perkembangan katarak diabetes. Tetapi jika sudah menggau pengelihatan dilakukan tindakan pembedahan.
Bila penglihatan dapat dikoreksi dengan dilator pupil dan refraksi kuat sampai ke titik di mana pasien melakukan aktivitas sehari-hari, maka penanganan biasanya konservatif. Pembedahan diindikasikan bagi mereka yang memerlukan penglihatan akut untuk bekerja ataupun keamanan. Biasanya diindikasikan bila koreksi tajam penglihatan yang terbaik yang dapat dicapai adalah 20/50 atau lebih buruk lagi bila ketajaman pandang mempengaruhi keamanan atau kualitas hidup, atau bila visualisasi segmen posterior sangat perlu untuk mengevaluasi perkembangan berbagai penyakit retina atau saraf optikus, seperti diabetes dan glaukoma.Pembedahan katarak terdiri dari pengangkatan lensa dan menggantinya dengan lensa buatan.
1) Pengangkatan lensa
Ada dua macam teknik pembedahan yang biasa digunakan untuk mengangkat lensa:
– Pembedahan ekstrakapsuler : lensa diangkat dengan meninggalkan kapsulnya.
– -Pembedahan intrakapsuler : pengangkatan lensa beserta kapsulnya. Namun, saat ini pembedahan intrakapsuler sudah jarang dilakukan.
2) Penggantian lensa
Penderita yang telah menjalani pembedahan katrak biasanya akan mendapatkan lensa buatan sebagai pengganti lensa yang teleh diangkat. Lensa buatan ini merupakan lempengan plastik yang disebut lensa intraokuler dan biasanya lensa intraokuler dimasukkan ke dalam kapsul lensa di dalam mata.Untuk mencegah infeksi, mengurangi peradangan, dan mempercepat penyembuhan selama beberapa minggu setelah pembedahan di berikan tetes mata atau salep. Untuk melindungi mata dari cedera, penderita sebaiknya menggunakan kaca mata atau pelindung mata yang terbuat dari logam sampai luka pembedahan benar-benar sembuh. Adapaun penatalaksanaan pada saat post operasi antara lain :
1. Pembatasan aktivitas, pasien yang telah melaksanakan pembedahan diperbolehkan :
• Menonton televisi; membaca bila perlu, tapi jangan terlalu lama
• Mengerjakan aktivitas biasa tapi dikurangi
• Pada awal mandi waslap selanjutnya menggunakan bak mandi atau pancuran
• Tidak boleh membungkuk pada wastafel atau bak mandi; condongkan sedikit kepala kebelakang saat mencuci rambut

2. Tidur dengan perisai pelindung mata logam pada malam hari; mengenakan kacamata pada siang hari
3. Ketika tidur, berbaring terlentang atau miring pada posisi mata yang tidak dioperasi, dan tidak boleh telengkup
4. Aktivitas dengan duduk
5. Mengenakan kacamata hitam untuk kenyamanan
6. Berlutut atau jongkok saat mengambil sesuatu dari lantai
7. Dihindari (paling tidak selama 1 minggu)
• Tidur pada sisi yang sakit
• Menggosok mata, menekan kelopak untuk menutup
• Mengejan saat defekasi
• Memakai sabun mendekati mata
• Mengangkat benda yang lebih dari 7 Kg
• Berhubungan seks
• Mengendarai kendaraan
• Batuk, bersin, dan muntah
• Menundukkan kepala sampai bawah pinggang, melipat lutut saja dan punggung tetap lurus untuk mengambil sesuatu dari lantai
2. JENIS-JENIS KATARAK
1) Katarak perkembangan ( developmental ) dan degenerative.
2) Katarak trauma : katarak yang terjadi akibat trauma pada lensa mata. Trauma bisa dalam bentuk tumpul ataupun tajam. Jika lensa robek cairan mata dapat masuk kedalam lensa sehingga dapat mengakibatkan bengkak disertai kekeruhan serabut-serabut lensa.
3) Katarak komplikata (sekunder) : penyakit infeksi tertentu dan penyakit seperti DM dapat mengakibatkan timbulnya kekeruhan pada lensa yang akan menimbulkan katarak komplikata.
4) Berdasarkan usia pasien, katarak dapat di bagi dalam :
a. Katarak kongeniatal : katarak yang di temukan pada bayi ketika lahir (sudah terlihat pada usia di bawah 1 tahun)
b. Katarak juvenil : katarak yang terjadi sesudah usia 1 tahun dan di bawah usia 40 tahun
c. Katarak presenil, yaitu katarak sesudah usia 30-40 tahun
d. Katarak senilis : katarak yang terjadi pada usia lebih dari 40 tahun. Jenis katarak ini merupakan
proses degeneratif ( kemunduran ) dan yang paling sering ditemukan.
Adapun tahapan katarak senilis adalah :
a) Katarak insipien : pada stadium insipien (awal) kekeruhan lensa mata masih sangat minimal, bahkan tidak terlihat tanpa menggunakan alat periksa. Kekeruhan lensa berbentuk bercak-bercak kekeruhan yang tidak teratur.penderita pada stadium ini seringkali tidak merasakan keluhan atau gangguan pada penglihatanya sehingga cenderung diabaikan.
b) Katarak immataur : lensa masih memiliki bagian yang jernih
c) Katarak matur : Pada stadium ini proses kekeruhan lensa terus berlangsung dan bertambah sampai menyeluruh pada bagian lensa sehingga keluhan yang sering disampaikan oleh penderita katarak pada saat ini adalah kesulitan saat membaca, penglihatan menjadi kabur, dan kesulitan melakukan aktifitas sehari-hari. Selain keluhan tesebut ada beberapa gejala yang dialami oleh penderita katarak, seperti :
1) Penglihatan berkabut atau justru terlalu silau saat melihat cahaya.
2) Warna terlihat pudar.
3) Sulit melihat saat malam hari.
4) Penglihatan ganda saat melihat satu benda dengan satu mata. Gejala ini terjadi saat katarak bertambah luas.
d) Katarak hipermatur : terdapat bagian permukaan lensa yang sudah merembes melalui kapsul lensa dan bisa menyebabkan perdangan pada struktur mata yang lainya.
PEMERIKSAAN MEDIS
Pemeriksaan diagnostik yang dilakukan pada penderita katarak adalah sebagai berikut :
1) Kartu mata snellen /mesin telebinokuler : mungkin terganggu dengan kerusakan kornea, lensa, akueus/vitreus humor, kesalahan refraksi, penyakit sistem saraf, penglihatan ke retina.
2) Lapang Penglihatan : penurunan mungkin karena massa tumor, karotis, glukoma.
3) Pengukuran Tonografi : TIO (12 – 25 mmHg)
4) Pengukuran Gonioskopi membedakan sudut terbuka dari sudut tertutup glukoma.
5) Tes Provokatif : menentukan adanya/ tipe glukoma
6) Oftalmoskopi : mengkaji struktur internal okuler, atrofi lempeng optik, papiledema, perdarahan.
7) Darah lengkap, LED : menunjukkan anemi sistemik / infeksi.
8 )EKG, kolesterol serum, lipid
9) Tes toleransi glukosa : kontrol DM
10) Keratometri.
11) Pemeriksaan lampu slit.
12) A-scan ultrasound (echography).
13) Penghitungan sel endotel penting u/ fakoemulsifikasi & implantasi.
14) USG mata sebagai persiapan untuk pembedahan katarak.

FARMAKOLOGI KATARAK
Obat – obat katarak berupa obat tetes mata, vitamin atau anti oksidan hanya menghambat proses bertambah matangnya katarak, tetapi tidak dapat mengurangi atau menghilangkan katarak. Pencegahan hdiharap kan mengonsumsi buah vit C, A dan E.

DIET KATARAK
Diit katarak tidak perlu adanya diit khusus bisa diberikan tinggi protein dan tinggi karbohidrat. Dan perlu diperhatikan juga untuk klien yang terjadi katarak akibat dari diabetes melitus, untuk klien ini memerlukan diit tersendiri terkait dengan diabetes melitus. Dan untuk tambahan diberikan vitamin seperti vitamin A, C dan E

ASUHAN KEPERAWATAN
Kasus
Seorang pasien wanita 60 Thn datang ke poli mata dengan keluhan mata kiri tidak dapat melihat. Keluhan dirasakan sudah kurang lebih 5 thn. Awalnya pasien merasa pandanganya kabur pada mata kiri, tetapi pasien tidak memperhatikanya dan hanya dibiarkan saja. Dua bulan terakhir ini keluhan bertambah parah. Mata kiri pasien sudah tidak dapat melihat total dan pasien sering merasa sakit kepala, keluhan semakin memberat sampai pasien sering merasa ingin muntah. Mata kiri pasien terasa senut-senut. Pada pemeriksaan mata didapatkan visus mata kiri1/ tak terhingga. Persepsi sinar okuli sinestra (-), persepsi warna okuli sinestra(-). TIO meningkat 23 mmhg.
ANALISA DATA
DATA PROBLEM ETIOLOGI
DS: – Pasien mengatakan pandanganya kabur pada mata kiri
– Pasien mengatakan 2 bln terakhir ini keluhan bertambah parah
– Pasien mengatakan mata kiri sudah tidak dapat melihat total
– Pasien mengatakan sering kali sakit kepala
– Pasien mengatakan mata kiri terasa senut-senut

DO: – Pada pemeriksaan mata didapatkan visus mata kiri1/ tak terhingga
– Persepsi sinar okuli sinestra (-)
– persepsi warna okuli sinestra(-)
– TIO meningkat 23 mmhg Gangguan persepsi visual Sensori persepsi
Ds: – Keluhan dirasakan
sudah kurang lebih 5 thn
– pasien tidak memperhatikanya dan hanya dibiarkan saja Kurang pengetahuan Keterbatasan kongnisi

PRIORITAS DIAGNOSA
1. Gangguan persepsi visual berhubungan dengan perubahan sensori persepsi ditandai dengan , pasien mengatakan pandanganya kabur pada mata kiri, pasien mengatakan 2 bln terakhir ini keluhan bertambah parah, pasien mengatakan mata kiri sudah tidak dapat melihat total, pasien mengatakan sering kali sakit kepala, pasien mengatakan mata kiri terasa senut-senut, pada pemeriksaan mata didapatkan visus mata kiri1/ tak terhingga, Persepsi sinar okuli sinestra (-), persepsi warna okuli sinestra(-), TIO meningkat 23 mmhg
2. Kurang pengetahuan berhubungan dengan keterbatasan kongnisi ditandai dengan , Keluhan dirasakan sudah kurang lebih 5 thn, pasien tidak memperhatikanya dan hanya dibiarkan saja
PERENCANAAN
NO DP TGL/ JAM TUJUN DAN KRITERIA HASIL INTERVENSI RASIONAL
1 Gangguan sensori persepsi visual teratasi setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 7x 24 jam dengan kriteria hasil:
– Mata sebelah kiri pasien dapat melihat total dan normal
– Pasien tidak sakit kepala
– Senut-senut pada mata kiri hilang
– Hasil persepsi sinar okuli sinestra (+)
– Hasil persepsi warna okuli sinesta(+)
– Tekanan TIO normal(10-20 mmhg) 1. Monitor drajat atau tipe kehilangan

2. Monitor TIO

3. Kolaborasi pemberian tetes mata pilokarpin 4 % diteteskan tiap menit 1 tetes selama 5 menit, kemudian disusul 1 tetes tiap jam sampai 6 jam.

4. Kolaborasi tindakan opersai

5. Kolaborasi pemeriksaan USG mata 1. Untuk mengetahui seberapa tingkat keparahan pada mata pasien
2. Pada pasien dengan glaukoma terdapat peningkatan tekanan intra okuler sehingga penting dalam memonitor TIO.
3. Dengan pemberian obat tetes mata pilokarpin membantu untuk memberikan rasa nyaman pada mata sebelum dilakukan pembedahan.
4. Dengan tindakan operasi dapat mengatasi kerusakan yang lebih fatal yakni kebutaan.
5. USG mata dapat menentukan seberapa besar tingkat keparahan pada mata dan menentukan tindakan tepat yang harus dilakukan.

2
Kurang pengetahuan teratasi setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 30 menit dengan kriteria hasil:
– Pasien dapat menyatakan tentang pengertian penyakit glukoma dan katarak
– Pasien dapat menyebutkan 4 cara pencegahan dan tanda gejala pada penyakit glukoma dan katarak

1. Berikan penkes tentang pengetahuan, pencegahan dan tanda gejala tentang penyakit glukoma dan katarak.
2. Tunjukan teknik yang benar dalam pemberian tetes mata.

KESIMPULAN

Glaukoma dan katarak merupakan penyakit mata yang saling berhubungan. Dari etiologi dan perjalanan penyakitnya dapat dilihat bahwa glaukoma dapat mengkibatkan katarak dan katarak dapat mengakibatkan glaukoma. Glaukoma merupakan sakit mata yang dapat terjadi akibat dari adanya peningkatan tekanan intraokular yang melebihi dari batas normal yaitun10-20 mmHg, yang dari penekanan itu mengakibatkan saraf optikus sempit dan terjadi kebutaan. Sedangkan untuk katarak merupakan sakit mata yang terjadi akibat etiolgi yang berupa fisik, kimia yang membuat lensa mata menjadi keruh. Kekeruhan lensa ini dapat mengakibatkan kebutaan. Biasanya untuk kedua penyakit ini terjadi pada usia tua karena terjadi kemunduran fungsi dari indera pengelihatan yaitu mata.

DAFTAR PUSTAKA

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s